Mengenal Hyaluronic Acid

Asam hialuronat

Asam hialuronat terutama ditemukan di jaringan ikat dan cairan tubuh, dengan konsentrasi tertinggi di kulit. Beberapa sumber makanan yang berasal dari hewan dan tumbuhan juga kaya akan asam hialuronat.

Asam hialuronat memiliki banyak fungsi dalam tubuh termasuk meningkatkan kadar air pada kulit, melindungi kulit dari faktor lingkungan, dan mempercepat penyembuhan.

Zat tersebut dapat diisolasi dari sumbernya melalui proses kimiawi untuk mendapatkan asam hialuronat untuk penggunaan komersial.

Dalam kosmetik, asam hialuronat digunakan dalam pembuatan beberapa produk perawatan kulit dalam bentuk murni atau sebagai turunan garam dari natrium hialuronat.

Produk tersedia dalam berbagai formulasi termasuk suntikan, krim, gel, bedak, dan suplemen, dan efektif dalam meningkatkan kelembapan kulit, serta mengurangi garis-garis halus dan kerutan.

Oleh karena itu, kosmetik paling sering digunakan untuk perawatan perubahan terkait usia, perawatan kulit umum, dan perawatan luka. Sebagian besar produknya cocok untuk semua jenis kulit termasuk kulit kering, berminyak, dan normal.

Produk berbasis asam hialuronat dianggap aman tanpa efek toksik. Mereka juga kurang memiliki efek samping yang signifikan kecuali beberapa yang mungkin terjadi dalam kasus-kasus tertentu, seperti iritasi, kesemutan, dan memar.

Penemuan dan Sejarah Asam Hyaluronic

Penemuan asam hialuronat dimulai pada tahun 1934, ketika dua peneliti, Karl Meyer dan John Palmer, mengisolasi molekul yang tidak diketahui dari tubuh vitreous mata sapi. Penyelidikan lebih lanjut mengungkapkan bahwa zat tersebut mengandung asam uronat dan molekul gula lainnya.

Para peneliti kemudian menamai zat asam hialuronat, sebuah istilah yang berasal dari kata Yunani “hyalos”, yang berarti gelas, ditambah asam uronat.

Meskipun senyawa tersebut diisolasi dalam bentuk asam, senyawa tersebut menunjukkan karakteristik seperti garam ketika diletakkan dalam kondisi fisiologis.

Garam yang terbentuk disebut natrium hialuronat, suatu bentuk asam hialuronat yang dinetralkan. Struktur kimia dan penggunaan hyaluronan tetap tidak diketahui sampai tahun 1950-an ketika Karl Meyer dan rekan-rekannya pertama kali menetapkan struktur kimianya.

Anehnya, Endre Balazs pertama kali menggunakan senyawa ini secara komersial sebagai pengganti putih telur di toko roti pada tahun 1942 setelah mengajukan paten.

Sejak saat itu, asam hialuronat telah diselidiki secara luas dan pada akhir 1950-an asam hialuronat pertama kali digunakan di bidang medis untuk menggantikan cairan vitreus dalam operasi mata manusia.

Hyaluronan awalnya diperoleh dari tali pusar manusia, tetapi kemudian dari jengger ayam, yang mengandung kandungan asam hialuronat terbesar sebagai zat dengan berat molekul yang sangat murni dan tinggi.

Balazs menamai asam hialuronat sebagai hyaluronan pada tahun 1986 untuk memastikan kesesuaian dengan nomenklatur internasional polisakarida1.

Nama ini digunakan untuk menunjukkan berbagai bentuk asam hialuronat termasuk bentuk asam (asam hialuronat) dan garam hialuronat (natrium dan kalium).

Seiring waktu, asam hialuronat telah dipelajari secara ekstensif, yang mengarah pada isolasi dari beberapa sumber seperti yang akan kita bahas di bawah.

Selain itu, sifat-sifatnya, mulai dari peran fisik hingga biologis serta aplikasi asam hialuronat, telah menarik banyak peneliti yang mengarah pada pemahaman yang lebih baik tentang molekul.

 

Sejarah Asam Hyaluronic di Industri Kecantikan

Penggunaan kosmetik atau produk perawatan pribadi bukanlah praktik baru dengan cara apapun dan metode apapaun saja, dan faktanya itu umum di kalangan orang yunani, mesir, dan romawi kuno.

Kosmetik merupakan bagian penting dari budaya ini, mulai dari mempromosikan kecantikan pribadi hingga pelestarian mayat. Selain itu, salep yang berasal dari tanaman fenugreek digunakan untuk mencegah pembentukan kerutan di wajah.

Kebudayaan kuno ini tertarik pada lebih dari sekedar penggunaan kosmetik secara praktis – buku untuk persiapan sistematis kosmetik menggunakan proses penyulingan dan ekstraksi juga ditulis oleh Theophrastus dari Yunani (372 SM) dan Galen dari Romawi (130 – 120 M). Seiring waktu, kesadaran kosmetik di Eropa meningkat melalui advokat dan penjelajah awal termasuk Portugis dan Spanyol.

Kosmetik terutama digunakan di lingkungan istana kerajaan selama periode Renaissance hingga tahun 1900, ketika orang ‘biasa’ dimungkinkan untuk memiliki kosmetik sendiri.

Demikian pula, berbagai produk asam hialuronat telah digunakan dalam industri kecantikan sejak lama.

Dermal filler berbasis hyaluronic pertama untuk memperbaiki kerutan wajah dikembangkan pada tahun 1989 bahwa itu kompatibel dengan tubuh dan kekurangan imunogenisitas.

Penemuan ini mencatat bahwa masyarakat umum mulai menggunakan kosmetik. Pada tanggal 21 November 2003, dua produk pengisi kulit asam hialuronat direkomendasikan untuk persetujuan untuk “koreksi kekurangan kontur jaringan lunak” untuk pertama kalinya oleh Food and Drug Administration (FDA) Amerika Serikat.

Tiga minggu kemudian, pada 12 Desember 2003, gel Restylane yang dapat disuntikkan disetujui untuk perawatan kerutan di wajah. Produk asam hialuronat lainnya termasuk Hylaform dan Juvederm kemudian disetujui masing-masing pada tahun 2004 dan 2006. Sejak saat itu, beberapa produk berbasis asam hialuronat telah disetujui untuk digunakan dalam industri kosmetik.

Kulit

Asam hialuronat membantu memperbaiki struktur kulit dan fungsi kulit kering dan berminyak. Banyak kosmetik untuk kulit mengandung asam hialuronat dan garam turunannya dari natrium dan kalium hialuronat, yang bertindak sebagai agen pengkondisi kulit dan digunakan dalam konsentrasi hingga 2%

(1). Sebuah tinjauan pada tahun 2014 menetapkan bahwa asam hialuronat yang tertelan secara signifikan meningkatkan kadar air pada kulit kering dan meningkatkan hasil pengobatan pada pasien dengan masalah kulit kering yang menghasilkan peningkatan kualitas hidup. Juga telah diamati bahwa asam hialuronat makanan memiliki efek klinis yang signifikan pada kulit kering dan kasar, dengan konsumsi 120 mg suplemen asam hialuronat per hari menghasilkan peningkatan kadar air kulit.

Sedangkan kulit kering bisa disebabkan oleh beberapa faktor seperti faktor genetik, usia juga berkontribusi pada kulit kering yang bisa diatasi dengan asam hialuronat.

Penuaan dikaitkan dengan penurunan progresif asam hialuronat di kulit, yang dikaitkan dengan penurunan kelembapan karena dehidrasi, atrofi kulit, dan penurunan elastisitas.

Oleh karena itu, asam hialuronat dapat digunakan untuk mengembalikan kelembapan pada kulit yang menua. Kondisi kulit seperti lesi kaki diabetik dan ulkus kaki vena juga telah terbukti membaik dengan penggunaan asam hialuronat karena sifat penyembuhan lukanya.

Wajah

Asam hialuronat juga dapat digunakan untuk memperbaiki kerutan wajah. Meningkatnya garis dan kerutan disertai dengan peningkatan pembuluh darah dan perubahan wajah adalah beberapa tanda klinis dari wajah yang menua.

Namun, ada banyak modalitas terapi mulai dari produk perawatan kulit hingga perawatan berbasis energi. Pengisi asam hialuronat telah menjadi intervensi penting untuk memperbaiki perubahan wajah yang terjadi karena penuaan dan kondisi patologis lainnya.

Asam hialuronat mencapai efek anti-keriputnya melalui mekanisme ganda yang melibatkan penarikan dan pengikatan molekul air setelah dimasukkan ke dalam jaringan dermal yang menghasilkan pemeliharaan untuk pembesaran. Kapasitas pelembab dan retensi air yang tinggi dari asam hialuronat inilah yang menjadikannya produk yang berguna untuk menjaga kondisi dan fungsi kulit.

Asam hialuronat juga dianggap sebagai pendekatan pengobatan baru untuk jerawat. Jerawat adalah masalah umum yang menyerang individu berusia 11 – 30 tahun dengan terjadinya jaringan parut sampai batas tertentu.

Ini adalah kondisi peradangan terlokalisasi di berbagai bagian tubuh termasuk wajah, dada, punggung, dan lengan atas. Ada tiga kategori bekas jerawat termasuk atrofi, hipertrofik dan keloidal, tetapi subtipe atrofi (bekas luka boks, bekas luka bergulir, dan bekas luka es) adalah pertimbangan utama bagi dokter kulit. Bekas jerawat atrofi bergulir yang dapat dikurangi saat diregangkan adalah jenis bekas jerawat yang paling umum dan target pengobatan dengan asam hialuronat.

 

Manfaat Asam Hyaluronic dalam Kosmetik

Asam hialuronat digunakan tidak hanya sebagai agen pengkondisi kulit, tetapi juga untuk meningkatkan viskositas larutan kosmetik. Ini digunakan dalam kosmetik hingga konsentrasi 1%.

Dalam sediaan kulit, asam hialuronat terutama digunakan sebagai agen anti penuaan, baik sebagai zat dengan berat molekul rendah atau berat molekul tinggi dengan mantan cenderung meningkatkan kadar air kulit yang rusak serta memfasilitasi perbaikannya.

Sebaliknya, bila diaplikasikan pada permukaan kulit, larutan asam hialuronat dengan berat molekul tinggi membentuk lapisan viskoelastik terhidrasi yang dapat ditembus udara. Dengan demikian, tidak mempengaruhi respirasi kulit karena mengembalikan kelembapan kulit di permukaan.

 

Semoga bermanfaat.

2 tanggapan pada “Mengenal Hyaluronic Acid

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.